Terungkap ! Quotes Ini Ternyata Salah

Disclaimer !

Gua nulis ini murni atas dasar logika gua sendiri. Gak ada maksud buat nyalahin pihak manapun.

Hello sobat klanters ! gimana kabarnya nih ? masih jomblo ? atau udah ada niatan buat membangun komitmen ? hahaha yang sudah punya calon semoga lancar sampai ke jenjang selanjutnya, yang belum punya calon tapi udah kepingin gati status semoga lekas bertemu jodohnya.

Oke klanters, kali ini gua bakal ngebahas sesuatu yang mungkin nggak terlalu bermanfaat. Tapi entah kenapa pingin aja gitu ngebahas yang satu ini.

Jadi, semua ini bermula saat Negara api menyerang. Eh bukan.

Jadi gini, beberapa hari ini, tanpa disengaja, gua sering sekali ketemu sama satu quotes, yang menurut gua aneh. Entah kalimat itu muncul di story whatsapp, di beranda instagram, di  video dengan nada sedih yang tiba-tiba muncul di hape gua atau di social media lainnya.

Mungkin sebenernya ada maksud tersendiri bagi mereka yang ngeposting kallimat ini. Tapi, menurut logika gua, ada yang aneh aja gitu. Nggak pas aja rasanya.

Oke klans, jadi kalimat itu bunyinya gini :

“Ketahuilah, bahwa seekor singa ditakuti karena diamnya. Sedangkan seekor anjing dijadikan mainan karena gonggongannya”

Ya pokoknya intinya gitu-gitulah. Pahamkan ya ? heuheu.

“trus anehnya dimana ? perasaan gak ada yang aneh deh. Elu aja yang aneh !”

Oke, mungkin emang gua yang aneh. Pake ada acara ngurusin quotes begituan. Tapi klans, coba perhatikan kalimat awal. Katanya : singa ditakuti karena diamnya. Hemh,,,,, helloooo, mas bro mbak bro, menurut gua, singa itu ditakuti bukan karena diamnya. Tapi ya karena dia seekor singa.

Coba bayangkan aja, kalau singa emang ditakuti karena diamnya, trus tu singa suruh ngaum dah. Lebih nakutin yang mana hayo ? kalo gua si mending dia diem daripada ngaum. – wkwkwkwk

Jadi menurut gua, aneh aja gitu kalo perumpamaannya singa ditakuti karena diamnya. Lah kuntilanak aja kagak usah nongol cukup ketawa udah nakutin – xixixixi.

“Nah itu kan maksudnya, orang itu akan lebih keliatan berwibawa dan lebih disegani jika orang itu gak kebanyakan ngebaccot kayak elu. Jadi kaya singa, berwibawa, tapi nggak banyak omong”

Oke, kalau emang diambil dari sisi wibawanya, menurut gua juga kurang pas aja gitu. Kalau kalimatyna singa ditakuti karena diamnya, ini berarti yang diambil titk pusat adalah diamnya, bukan singanya. Seakan menunjukkan bahwa kalau lu pingin ditakuti ya udah diem.

Nah menurut gua, kalo lu emang pingin berwibawa, pingin disegani, bukan kemudian lu harus diem, tapi lu harus jadi singa, baru lu diem aja udah berwibawa, apalagi mangap.

Sekarang kita lihat, bagaimana seorang guru sering sekali menasehati kita, orang tua sering banget ngomelin kita, tapi mereka tetep punya wibawa. Karena mereka menjadi singa, bukan menjadi diam. Coba aja ada guru yang kalo lu ngelanggar diem aja, lu salah diem aja, mesti kagak ada wibawanya dah. Beda sama guru yang sering nasehatin kita, sering ngajak gurau, sering ngasih wejangan. Wah denger suara sepatunya aja udah merinding bos.

Atau gini, kalau emang singa ditakuti karena diamnya, coba dah tengok atau lu inget-inget, anak dikelas lu, yang paling sering kena bully, paling sering diejek, rata-rata, kebanyakan (nggak beraty semua loh ya) itu mereka yang diem. Di tongkrongan aja, orang yang diem cenderung akan lebih sering jadi bulan-bulanan. Bukannya ditakuti.

Hayoh looo, gimana, udah ngarti maksud gua kenapa kalimat ini janggal ?

 Terus, untuk kalimat yang kedua. Anjing dipermainkan karena gonggongannya. Ini juga nggak pas secara nalar gua. Menurut gua ya, anjing itu dibuat mainan, atau sering dipermainkan sama manusia di buat guyonan, yak arena dia anjing. Mau dia diem, apa mau dia gonggong juga tetep aja diajak gurau gitu.

Secara, katanya kan anjing itu salah satu hewan yang paling setia dan bisa menjadi teman manusia. Jadi ya wajar aja kalau anjing sering dibuat mainan sama manusia. Lagian, singa juga ada tuh yang dibuat mainan. Singa sirkus – hihihi.

Beda lagi kalau burung. Buat hewan yang satu ini, emang suaranya yang dibikin mainan. Malah semakin bagus semakin banyak suaranya, semakin mahal tuh,-xixixixixi.

“eh bro, asal lu tahu ya, kalimat init uh, buat ngasih tahu orang biar kagak banyak ngebacot kaya elu.”

Oke, kalau emang konsepnya gitu, berarty kalimat ini berarti mengandung ejekan. – widih keren estetik juga ngejeknya -. Yang pada intinya, meng-anjing-kan orang yang banyak ngomong. Ya kan ?.

Yaaaa, kalau gua sih lebih suka pake peribahasa, “Biarkan anjing menggonggong, kafilah tetap berlalu”  ini lebih ngena. Biar aja orang mau ngomong apa terserah, gua mah selow aja. Heuheuheu.

“ah lo aja bro yang kagak ngarti. Kagak fahaman. Ah nggak asik lu”

Ya emang jujur gua kagak nanya langsung sama orang yang ngeposting ini. Soalnya takut kesingggung kan nggak enak – hihihi – . Tapi sekali lagi, gua nggak nyalahin orang mau pakai kalimat itu buat apa, sebagaimana yang udah gua tulis di depan, ini murni dari keresahan berfikir gua. Kalau mau didebat kagak ada habisnya, jadinya malah debat kusir doang, mana delmannya kagak ada yang naikin lagi, kan kasian pak kusirnya.

Terlepas dari quotes yang menurut gua kurang pas, atau mungkin kurang tepat penggunaannya ini, pesan gua satu, jangan terlalu banyak ngomong yang gak jelas, apalagi ngomongin tetangga, atau ngata-ngatain. Heuheuheu. Dan jangan pula membicarakan semua hal yang kalian dengar, apalagi belum pasti kebenarannya. Cukup diam dan nikmati saja sambil nyeruput kopi sama nyebat – duh mantap.

Ya buat klanters yang baca ini terus masih nggak terima dengan pendapat gua, bisa lah kita baku hantam. Gua tunggu dah, jangan lupa bawa kopi sama sebat – xixixixi

Oke, salam Klanters !!!

Fine

Santri Tua yang belum kunjung menemukan pasangan hidup

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.